Rabu, 14 Maret 2012

Teks Renungan Muhasabah Diri

 Teks Muhasabah Diri, berhenti sejenak dalam kehidupan bukan berarti menyerah dalam menjalaninya, akan tetapi terkadang diri ini , tubuh ini perlu di "refresh" sejenak agar mampu mengevaluasi, apa-apa saja yang telah kita lakukan selama ini, apakah banyak kebaikan atau keburukan? ini adalah teks "renungan Muhasabah " oleh :ust Muh Rosyid,S.Pd,MM., biasa disampaikan dalam kegiatan renungan...bacalah sambil meresapi tiap isinya.. Insya Allah Kita akan merasakan ketenangan jiwa..

.

Saudara -saudara sekalian. Ambilah selembar kertas, dan alat tulis masing – masing.

Tuliskan nama Anda dengan lengkap, bukan nama panggilan. Perhatikanlah nama itu dengan baik, tataplah... Kelak nama ini akan tertulis pada batu nisanmu.

Di bawahnya tulislah nama ibumu, ibundamu yang kau cintai. Yang telah mengandungmu di dalam rahimnya, melahirkanmu, dan mengasuhmu hingga engkau dewasa.

Selanjutnya tulislah nama ayahmu, seorang laki – laki yang telah berjalan jauh, membanting tulang mencari sesuap nasi, untuk menghidupi keluarganya.

Di bawahnya tulislah nama istri atau nama suamimu, orang yang telah dijodohkan Tuhan untuk menjadi pendampingmu, untuk selama – selamanya.

Di bawahnya lagi, tulislah nama anak – anakmu yang kau cintai, permata – mata hatimu, yang telah diamanahkan Tuhan kepadamu.

Saudara – saudaraku............ Marilah dengan perlahan – lahan, kita tundukan kepala, kemudian pejamkanlah mata, rasakanlah ketenangan... rasakanlah ketenangan itu lebih dalam lagi. Bayangkan seakan – akan kita sedang berjalan di suatu jalan yang lurus, lurus sekali... Dan di ujung jalan itu ada sebuah rumah... di sudut ruang dalam rumah itu, ada sebuah kursi, di atas kursi itu duduk seorang wanita, kita pandangi wajah wanita itu, ternyata dia adalah ibumu, ibumu yang tercinta. Dialah seorang wanita yang telah mengandungmu di dalam rahimnnya selama 9 bulan 10 hari. Dan ketika melahirkanmu ia berjuang antara hidup dan mati, menahan sakit, dan bersimbah darah ketika menghadirkanmu ke dunia. Pandangilah lagi wajah ibumu, yang kini telah nampak semakin tua.

Di samping ibumu, duduk seorang lki – laki, yang telah lanjut usia, itulah ayahandamu tercinta. Seorang laki – laki yang telah berjalan jauh, bekerja keras mencari nafkah untuk menghidupi keluarga. Dan sewaktu engkau masih kecil, dia juga sering mengendongmu, meninabobokanmu. Sehingga engkau sering tertidur di pundaknya yang bidang. Tetapi laki – laki itu kini sudah semakin tua, tinggal gurat – gurat diwajahnya yang keletihan, namun dia adalah seorang laki –laki yang bertanggung jawab dan berjasa kepada keluarganya.

Apa yang telah engkau lakukan kepada orang tuamu. Engkau kini mungkin sering melupakannya. Bahkan mungkin kini, kedua orang tuamu telah tiada. Berdoa untuk keduanya, engkau pun mungkin sering melupakannya. Ya Allah yang Maha Besar, ampunilah dosa – dosaku, ampunilah dosa –dosaku, ampunilah segala kelalaianku. Mereka adalah orang – orang yang paling berjasa dalam hidupku, mengapa ya Allah, aku menjadi orang yang sering melupakannya. 

"Relakah kita orang tua kita disiksa, karena lalainya kita sebagai anak (gemar bermaksiat), sudah cukup susah payah lah beliau di dunia, tapi yang kita berikan belumlah terbayar di dunia, masih kita berikanlah pemberat dosa untuk beliau dengan bermaksiat kepada Allah...

Astagfirullah al`adzim. Ampunilah ya Allah kedua orang tuaku, tempatkanlah keduanya ya Allah di tempat yang terbaik disisi-Mu. Allahumagfir li,wa liwaalidaya warhamhumaa kamaa robayani shoghiiroo. Ya Allah ampunilah aku, dan ampunilah kedua orang tuaku, sayangilah mereka ya Allah, sebagaimana mereka menyayangiku sewaktu kecil....

Saudara – saudaraku marilah kita sekarang tengok suami/isteri kita masing – masing. Adakah kita sehari – hari telah menjalankan kewajiban kita kepadanya. Pasangan yang telah dijodohkan Tuhan bagi kita. Yang sering kita lakukan sehari –hari, dengan tidak kita sadari, kita malah sering menyakiti hatinya. Sering kita berkata – kata yang tidak semestinya. Pasangan yang begitu setia kepada kita, tapi kita sering mengkhianatinya, kita kadang ”selingkuh” kepadanya, baik terbesit  dalam pikiran maupun  perbuatan. Ya Allah ampunilah aku, banyak sekali dosa – dosa yang telah kuperbuat, apakah aku akan sanggup untuk menanggungnya, dihadapan pengadilan-Mu kelak.... Ya Allah, berikanlah aku hati yang lembut, yang tulus ikhlas mengasihi pasangan kita masing masing fi dunia wal akhiroh.

Sekarang marilah kita tengok anak – anak kita, malaikat – malaikat kecil yang telah dititipkan dan diamanahkan Tuhan kepada kita. Adakah engkau sekalian telah memperhatikan mereka dengan seksama, memperhatikan kebutuhan hidupnya, memperhatikan pendidikannya. Engkau kadang sering tidak sabar kepadanya, memarahinya, malah kadang – kadang memukulnya. Ya Allah apa yang telah kuperbuat kepada mereka. Mereka adalah buah kasih sayang kami berdua. Banyak benar kelalaian yang telah aku perbuat kepada mereka. Kalau aku mencelanya, sesungguhnya dengan tidak sadar aku telah mengajari mereka memaki dan mencela pula. Kalau aku mengasarinya, sesungguhnya aku telah menanamkan sifat kasar pula kepadanya. Jika aku membesarkan anak – anak dengan olok – olok, sesungguhnya aku telah menanamkan rasa rendah diri dalam dirinya.

Ya Allah banyak nian kelalaianku dalam mendidik anak – anakku. Sadar atau tidak sadar, kadang aku telah memberi mereka makan dari rezeki yang tidak halal, dari rezeki yang haram. Kelak kemudian hari anak –anak ini akan menuntut dihadapan Allah, ”Ya Allah masukkanlah ayah dan ibuku ke neraka, karena selama ini mereka telah memberiku makan dari rezeki yang haram”. Ya Allah ampunilah segala dosa-dosaku. Robbana dzolamna anfunasna = Ya Allah kami telah menzalimi diri kami sendiri. Wa illam tagfirlana wa tarhamna la nakuunanna minal khaasirin = jika engkau tidak mengampuni dosa –dosa kami, niscaya kami adalah termasuk orang – orang yang mendapat kerugian.

Berkatilah pekerjaanku Ya Allah, berikanlah kami rezeki yang halal, melimpah dan barokah. Berikanlah kami ilmu yang manfaat, agar kami dapat mengembangkan diri kami, dan mampu mengemban amanat untuk membuat hari ini lebih baik dari hari kemarin, dan hari esok lebih baik dari hari ini. Robbana atina fi dunya khasanah, wa fil akhiroti khasanah wa qina adzabanar. Walhamdu lillahhorobbil alamin.

Wassalamu alaikum waroh matullahi wa barokatuh.

Artikel Terkait :

10 komentar:

  1. makasih rin dah mengingatkan.:D

    BalasHapus
  2. Hiks...hiks...
    jadi inget emak di kampung

    BalasHapus
  3. assalamu'alikum. mohon ijin copy. syukron

    BalasHapus
  4. Mantaaaps, Izin Copas ya..

    BalasHapus
  5. ijin copy ya, semoga yang membuat selalu mendapat pahala setiap saat

    BalasHapus

MARI KITA SHARING

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...